oleh

Merasa Dirugikan, Pelatih Atalanta Kecam Wasit

SeputarNKRI –

loading…

ROMA – Pelatih Atalanta Gian Piero Gasperini mengecam wasit yang dinilai tidak jeli dalam memimpin pertandingan final Coppa Italia 2018/2019 versus Lazio di Stadio Olimpico, Roma, Rabu (15/5/2019) waktu lokal atau Kamis (16/5/2019) dini hari WIB.

Atalanta menyerah 0-2, dengan dua gol Lazio dicetak Sergej Milinkovic-Savic di menit ke-82 memaksimalkan assist Lucas Leiva, dan Joaquin Correa di menit ke-90. (Baca juga: Gilas Atalanta, Lazio Rebut Coppa Italia).

Namun, yang membuat Gasperini geram adalah tembakan Marten de Roon yang dibelokkan tangan pemain Lazio Bastos dan membentur tiang pada babak pertama.

“Saya belum melihatnya. Ini sangat serius. Itu masuk ke gawang, itu jelas dibelokkan. Saya tidak suka (wasit) Luca Banti sepanjang pertandingan, tetapi kejadian ini benar-benar layak untuk ditinjau VAR,” kata Gasperini.

“Ini sepenuhnya mengubah semua yang telah dilakukan selama musim di Serie A. Ini sangat serius. Itu tidak bisa dibenarkan. Itu tidak bisa diterima.”

“Final ini selalu berada di ujung pisau dan kami memiliki peluang besar ini di babak pertama, membentur mistar gawang dua kali, tapi begitulah yang terjadi dan mereka mencetak gol pertama,” imbuhnya kepada Rai Sport.

“Kami menerima kekalahan, Lazio adalah tim yang sangat bagus, itu pertandingan yang seimbang, tetapi tidak, insiden itu benar-benar tidak dapat diterima. Saya tidak marah sebelum saya melihat replay itu, karena dari bangku saya benar-benar tidak melihatnya.”

“Para pemain saya memberi tahu saya ada handball. Ini jauh lebih buruk. Sangat jelas.”

“Mungkin kita toh tidak akan menang, tetapi benar-benar jelek melihat ini. Itu jelek. Ini adalah pertandingan yang sangat seimbang yang diputuskan terlambat dan penalti, belum lagi Bastos sudah mendapat kartu kuning sebelum itu, itu mengubah permainan.”

“Kami memainkan Final Coppa ini dengan 21.000 penggemar mengikuti kami. Itu tidak menunjukkan rasa hormat sama sekali untuk para pendukung Atalanta. Kami melihat semua musim bahwa hukuman diberikan untuk sentuhan yang absurd, tapi ini jauh lebih buruk daripada banyak yang diberikan.”

“Jika belum ada VAR, maka itu bisa dimengerti, tapi tidak, ini tidak bisa dibenarkan.”

(sha)

Leave a Reply

Be the First to Comment!

Notify of
avatar
wpDiscuz

News Feed