oleh

Li Xuerui, si Kurus Peraih Emas Bulu Tangkis Olimpiade

SeputarNKRI –

loading…

Seorang pemain kurus, agresif, pantang menyerah menjadi ciri sosok Li Xuerui. Li adalah salah satu pemain paling dominan pada masanya sebelum cedera di Olimpiade Rio mengganggu kariernya.

Li adalah ujung tombak generasi tunggal putri China yang mengambil alih peran Zhang Ning dan Xie Xingfang. Bersama dengan rekan-rekan seperjuangannya seperti Wang Yihan, Wang Shixian, Wang Xin dan Jiang Yanjiao, Li melanjutkan dominasi China di tunggal putri.

Kesuksesan besar pertama Li adalah di Kejuaraan Bulu Tangkis Asia pada 2010, ketika berusia 19 tahun, ia mengalahkan Saina Nehwal dan rekan senegaranya Liu Xin dalam perjalanan menuju gelar. Dia terus menikmati kenaikan prestasi bak meteor, dan segera menjadi pesaing di sebagian besar pemain papan atas.

Gelar Superseries pertamanya dimenangkan di All England 2012, ketika ia mengalahkan rekan senegaranya Wang Yihan di final. Tahun itu akan terjadi sejumlah pertarungan di antara keduanya, dengan Li memenangkan lima dari enam pertemuan mereka. Momen terbesarnya datang segera setelahnya, di Olimpiade London, di mana Li mengalahkan Wang Yihan di final dalam tiga game.

Setelah mengalami musim bersinar pada tahun 2012, Li menjadi favorit untuk memenangkan gelar dunia pertamanya ketika ia mencapai final Kejuaraan Dunia BWF tahun berikutnya, di kandang sendiri di Guangzhou. Namun, bertentangan dengan sebagian besar harapan, Li terkejut dikalahkan oleh Ratchanok Intanon di final.

Ambisi pemain kurus itu kembali digagalkan pada 2014 oleh penantang lain di final – Carolina Marin dari Spanyol. Li adalah salah satu pesaing utama di Rio 2016, tetapi jatuh ke lantai saat semifinal melawan Carolina Marin dan kemudian kalah 21-16 21-16. Cedera itu, yang didiagnosis sebagai pecahnya Anterior Cruciate Ligament (ACL), membuatnya tidak bisa bermain selama lebih dari setahun.

Li berhasil kembali ke bulu tangkis dengan sukses, memenangkan turnamen comeback pertamanya – Lingshui China Masters – pada April 2018. Dia melanjutkan untuk menyelesaikan hat-trick gelar, memenangkan AS Terbuka dan Kanada Terbuka, tetapi berjuang untuk merebut kembali kejayaannya.

Turnamen terakhirnya adalah Korea Terbuka pada September 2019, ketika ia mundur dari pertandinganbabak pertamanya melawan Sayaka Takahashi Jepang, saat tertinggal 21-15 11-3. Li, yang mengakhiri karir dengan 14 gelar Superseries, dinobatkan sebagai Pemain Terbaik BWF untuk 2013.

(aww)

Leave a Reply

Be the First to Comment!

Notify of
avatar
wpDiscuz

News Feed