oleh

Negara di Ambang Resesi, Jazilul Fawaid: Masyarakat Jangan Sampai Kelaparan



SeputarNKRI

loading…

JAKARTA – Pandemi COVID-19 menyebabkan krisis multidimensi. Salah satunya krisis ekonomi. Bahkan, Badan Pusat Statistik (BPS) menyebutkan kondisi perekonomian nasional saat ini sudah mengalami minus hingga 5,32%.

Wakil Ketua MPR, Jazilul Fawaid mengatakan di tengah kondisi yang serba sulit saat ini, pemerintah harus bisa memastikan bahwa masyarakat tetap tenang dan jangan sampai kelaparan. “Yang penting masyarakat ini harus tenang, tidak boleh lapar selama pandemi ini, tidak boleh ada masyarakat yang lapar. Kalau menurut saya itu yang paling utama. Kalau itu terjadi (masyarakat kelaparan, red) maka berat, akan terjadi sesuatu di masyarakat,” ujar Gus Jazil dalam diskusi Empat Pilar bertema “Sidang Tahunan MPR, Optimisme dan Harapan di Tengah Pandemi” di Media Center Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (10/8/2020). (Baca juga: Kehadiran Megawati di KLB Gerindra Sinyal Kuat Arah Politik 2024)

Dikatakan Gus Jazil, saat ini bukan hanya Indonesia, ekonomi dunia juga dihadapkan pada kondisi dimana ekonomi mengalami penurunan. Kendati begitu, masyarakat harus tetap memiliki optimisme dan harapan. “Harapan harus selalu ada karena putus asa dilarang oleh agama dan dilarang juga oleh negara. Bukan hanya agama, negara juga melarang orang berputus asa,” katanya.

Namun, saat ini kondisinya darurat. Usaha masyarakat banyak yang tutup. Begitu pula hotel maupun tempat pariwisata. “Ini kita menghadapi virus ini seperti menghadapi perang sebenarnya. Kalau perang jelas kita bisa ukur kapan selesainya, siapa yang menang dan siapa yang kalah. Kalau pandemi ini, saya tidak tahu bagaimana mengatakan kita menang itu seperti apa dan kapan selesai itu seperti apa,” tuturnya.

Karena itu, dalam Sidang Tahunan MPR pada Jumat (14/8/2020) mendatang, Gus Jazil berharap Presiden Jokowi bisa mengajak masyarakat untuk menghadapi situasi yang tidak baik ini dengan semangat kebersamaan. “Tidak ada lain. Harapan apalagi? Kita nggak bisa berharap ke Amerika, tidak bisa mengharap ke China hari ini ya, runtuh blok-blok itu tidak ada. Kalau bahasa ilmu tasawuf, kita harus berharap kepada hanya kepada Allah, sebab kepada yang lain itu palsu, kira-kira begitu hari ini,” terangnya.

Jokowi, kata Gus Jazil, harus bisa menyampaikan langkah kebijakan yang bisa membuat rakyat tenang dan tidak panik. “Bagaimana pangan terjaga, energi terjaga, listrik tidak mati, sumber air bersih cukup karena hak dasar itu yang harus dijaga, utamanya logistik dan pangan serta energi,” katanya. (Baca juga: Selain Biaya Sekolah, Tjahjo Harap Gaji ke-13 Bisa Dongkrak Angka Belanja Masyarakat)

Dalam keadaan darurat ini, lanjut Gus Jazil, pemerintah juga diminta untuk mengoptimalkan belanja dan membuat kebijakan yang bisa meringankan beban masyarakat. “Kalau dalam keadaan ini, anjuran kita tetap harus bersedekah dalam keadaan sulit dan dalam keadaan lapang. Pemerintah juga, semuanya termasuk Bapak Presiden juga, cara bershodaqoh, berbuat baik di tengah kesulitan apa, apakah lewat sebar uang dengan berhutang atau cara yang lain,” tutupnya.

(kri)

Leave a Reply

Be the First to Comment!

Notify of
avatar
wpDiscuz

News Feed